Thursday, August 26, 2010

tempe?

tempat ini tempat menyalurkan rasa,
pabila dakwat tinta sudah mula membeku di helaian lembaran,
maka jemari gelisah menikam butir2 kekunci...
berdebar menyalin fikiran,
dihias dengan semangat jalinan insan,
berkongsi rasa berkongsi pahala
berkongsi analogi

beras,dulu dan kini...
walau butiran beras terbiar,
jika dibilas di aliran air,
dan dimasukkan diam2 ke dalam periuk tanak,
tetap menyumbang kepada sendawa manusia
walau halus, walau patah,
tetap berbakti,
tetap patuh,
tetap tunduk bersama pohonnya sehingga tuaian petani,
tetap mampu berfungsi sebagaimana ada tujuan ciptaannya..

manusia kini?
fungsi sudah bertukar arah,
akibat serangan hebat perang pemikiran...
fahaman tujuan ciptaan untuk terbiar,
untuk menikmati duniawi habis-habisan,
perkara kecil dibesar2kan,
yang tidak penting diagungkan,
yang penting lantas diabaikan,
disapu bersih ke tempat pembuangan,
ibubapa langsung ditolak tepi,
maksiat berleluasa tanpa arah kemudi
bersepahan jua jasad2 kerdil suci,
hasil perhubungan hiburan duniawi..
kerosakan dari segenap segi,
pertumpahan darah membasahi bumi...
semuanya..
menjauh dari ketamadunan...
menjauh dari hak insan...
menjauh dari Tuhan..
lumut akhir zaman semakin membaluti dunia,

berkata aku seperti ledakan pemusnah,
tidakkan mampan jika KITA hanya berselimut,
bangun dan berjuang,
masa enak tidur telah lama tamat,
setelah rasulullah dipeluk Jibril,
tanggungjawab berat dilaksanakan dengan amanah,
setelah roh bersetuju menggenggam kalimah,
kita juga dipeluk tanggungjawab khalifah,
lahirlah ke dunia...inilah dirimu.diri aku.
ayuh bangun,aku dan kau sudah kesuntukan masa,
biar menjadi penyusun bata,
sebelum bangunan tamadun tersergam indah,
dan pintu taubat tertutup rapat,
tinggal waktu hisab~
berakhirlah dunia,bermulalah kehidupan infiniti.

jom2 bergerak.

khas dari dinaso.buat teman2 penyelamat (saudara saudari seislamuku)-----menyelamatkan umat akhir zaman yang islam dan lain2nya, yg semuanya sedang dibelenggu keduniaan untuk meleraikan rantai besi itu untuk memanfaatkan dunia untuk akhirat. Ya Allah bantulah kami.Amin.

1 comment:

awanan silu said...

penulisan kamu..

terbaiklah dina =)